Ulasan Pemilu AS 2020: Anomali di Pilpres AS Indikasikan Penipuan Besar Pemilu

 

PAUL SANCYA – ASSOCIATED PRESS


WAN JAYA

Publik dunia ada yang bergembira dengan pengumuman kemenangan Joe Biden dan Kamala Harris mengalahkan Petahana Donald Trump di Pilpres Amerika Serikat (AS). Media-media arus utama dunia mengaplikasi berita ini ke seluruh penjuru dunia. Banyak orang percaya begitu saja. Banyak pemimpin dunia ramai-ramai mengucapkan selamat kepada Joe Biden. Acara gelar diskusi online membahas prediksi kebijakan presiden terpilih digelar di mana-mana. Namun juga ada keanehan bahwa pemimpin dunia seteru Trump, Vladimir Putin dari Rusia, pemimpin Iran, dan pemimpin Turki Erdogan masih menahan diri untuk memberikan ucapan selamat pada Joe Biden. Ini menjadi tanda tanya besar. Tumben.

Ya, orang yakin bahwa Biden telah menang dan Trump telah kalah. Bahkan media besar secara serempak melakukan gaslighting untuk mewujudkan agenda-agendanya. Trump dicitrakan sebagai sosok yang tak legowo menerima kekalahan karena membuat narasi kecurangan pada Pilpres AS 2020 ini. Misalnya, The New York Times pada 11 November 2020, headline-nya berbunyi, “Petugas Pemilu Secara Nasional Tidak Menemukan Penipuan.”

Lalu ada pula Jonathan Karl dari ABC World News Tonight melaporkan pada hari yang sama terkait tuduhan penipuan pemilu, “Semua ini tidak akan berhasil”. Dan para media besar itu melupakan satu hal bahwa bukan mereka yang memutuskan siapa pemenang pilpres tahun ini. Yang jelas hasil pemilihan belum usai. Masih banyak kasus gugatan dilayangkan, dan hasil sebenarnya bisa jadi berubah drastis dari apa yang diberitakan media-media besar itu. Pilpres AS kali ini dipastikan akan berjalan alot karena kubu petahana tidak menyerah mengungkapkan fakta-fakta kecurangan pemilu. Dan proses penghitungan ulang, gugatan hukum masih sedang berlangsung. Kalau ternyata ada fakta penipuan besar pemilu di AS, justru sangat mahal harga yang dibayar oleh para media besar itu: Hilangnya kepercayaan publik.

Berikut beberapa hal atau fakta aneh yang bisa membawa satu kesimpulan tentang penipuan besar pemilu AS 2020.

1. Pengubahan aturan Pemilu

Aturan dasar politik adalah saat Anda kalah, ubah aturannya. Kenyataannya adalah Partai Demokrat telah mengubah aturan selama beberapa dekade, dan tahun pemilihan ini tidak berbeda.

Untuk pertama kalinya, puluhan juta surat suara yang tidak diminta dikirim ke seluruh negeri. Banyak yang dikirim ke orang-orang yang tidak lagi tinggal di alamat itu, sudah meninggal, atau tidak pernah tinggal di sana sama sekali. Semua ini biasa terjadi pada 2020, dan siap disalahgunakan yang menghasilkan banyak suara dari pemilih sah dan pemungutan suara multistate dari orang yang sama.

Menurut beberapa perkiraan, kurangnya penegakan KTP telah mengakibatkan jutaan suara ilegal dalam pemilihan sebelumnya. Dan lebih banyak perubahan aturan dilakukan, seperti memperpanjang Hari Pemilu yang membuka peluang untuk memanipulasi penghitungan suara, penghentian penghitungan suara pada malam pemilihan yang juga terjadi di negara bagian swing seperti Pennsylvania.

Lalu ada aktivisme yudisial Pennsylvania tentang perubahan aturan pemilu sejak awal terkait pemberian suara yang terlambat. Itu jelas bertentangan dengan Pasal II Konstitusi, yang menetapkan bahwa badan legislatif negara bagian, bukan pengadilan negara bagian, yang memutuskan aturan pemungutan suara. Itu bisa menjadi masalah bagi surat suara yang tiba setelah pemungutan suara ditutup pada 3 November.

2. Gangguan Pemilu

Gangguan pemilu pada pemungutan suara dan perangkat lunak penghitungan suara diduga kuat terjadi. Ada beberapa laporan tentang petugas pemungutan suara dan petugas pos yang diperintahkan untuk memperbarui surat suara hingga 3 November, serta surat suara yang dicuri, “hilang”, dibuang, atau bahkan dihancurkan. Namun dalam jajak pendapat utama Philadelphia, para pekerja dilarang memantau aktivitas, dengan beberapa menggunakan teropong, sementara TPS lain memblokir pandangan pengawas sama sekali.

Yang lebih menarik adalah tuduhan bahwa perangkat lunak seperti Dominion dan alat tabulasi suara lainnya seperti Hammer dan Scorecard telah digunakan di seluruh negeri untuk mengubah suara. Salah satu contohnya adalah “kesalahan” dalam program Dominion, yang membalik sebuah penghitungan suara di Michigan dari Biden menjadi Trump dengan sekitar 5.000 suara. Tetapi menurut beberapa ahli, jutaan suara diubah dari Trump menjadi Biden adalah kemungkinan nyata.

Pernyataan sumpah telah ditandatangani oleh beberapa ratus orang yang menyatakan lebih dari 11.000 klaim penipuan pemilih. Namun mereka tidak banyak dilaporkan atau dianggap tidak serius. Yang terupdate pada Selasa (17/11) whistleblower mengungkap: Bagaimana Software Memanipulasi Suara untuk Mengubah Hasil Pemilu Venezuela. Pengacara kampanye Trump dan mantan jaksa federal Sidney Powell merilis pernyataan tertulis yang eksplosif pada 16 November, dari pelapor yang mengaku telah menyaksikan bagaimana perangkat lunak pemilu diam-diam memanipulasi suara tanpa meninggalkan jejak.

Pelapor, yang berlatar belakang militer Venezuela, termasuk detail penjaga keamanan nasional presiden Venezuela — menguraikan konspirasi antara eksekutif perangkat lunak Smartmatic, mantan diktator Venezuela Hugo Chavez, dan pejabat pemilu negara itu, untuk memastikan Chavez memenangkan pemilihan ulang dan mempertahankan kekuasaan selama bertahun-tahun. Pelapor mengatakan dia hadir di beberapa pertemuan.

Pelapor mengatakan “perangkat lunak dan desain fundamental dari sistem pemilu elektronik dan perangkat lunak Dominion dan perusahaan tabulasi pemilu lainnya bergantung pada perangkat lunak yang merupakan turunan dari Smartmatic Electoral Management System.”

Pernyataan tertulis tersebut menyatakan bahwa Dominion adalah salah satu dari tiga perusahaan besar yang menghitung suara di Amerika Serikat. Powell mengatakan dalam wawancara 15 November, “Kami bersiap-siap untuk membalikkan hasil pemilu di banyak negara bagian.” Dia mengklaim bahwa perangkat lunak pemilu AS mengalihkan “jutaan suara” dari Trump ke Biden.

Pelapor mengatakan Smartmatic menciptakan sistem yang menganonimkan pilihan pemilih di dalam mesin dan kemudian mengeluarkan hasil yang diinginkan pada akhir hari pemilihan. Tidak ada suara yang dapat dilacak kembali ke pemilih individu.

Dalam pemilihan Venezuela April 2013, pernyataan tertulis menyatakan, para konspirator harus mematikan internet selama dua jam untuk mengatur ulang mesin, karena Nicolรกs Maduro kalah oleh terlalu banyak suara dari Henrique Capriles Radonski. Pelapor mengatakan Chavez akhirnya mengekspor perangkat lunak tersebut ke Bolivia, Nikaragua, Argentina, Ekuador, dan Chili.

3. Pengaruh pemilihan big media merajalela

Tidak mengherankan, mesin media yang luas di seluruh jaringan dan televisi kabel, serta saluran cetak dan digital, yang sangat condong ke kiri, telah mengubah pengiriman pesan setiap ada kesempatan. Sebuah narasi yang ramah-Biden, anti-Trump adalah misinya. Kebenaran bukanlah pertimbangan. Big Media melakukan sensor nasional dari kasus laptop-gate Hunter Biden? Menurut New York Post dan mantan rekan bisnisnya, Joe Biden diduga secara eksplisit terlibat dengan kesepakatan putranya dengan bisnis milik Partai Komunis Tiongkok (PKT), yang melibatkan pembayaran jutaan dollar AS kepada Biden. Ada juga email yang diduga menunjukkan Hunter menjual akses ke ayahnya, Joe Biden, yang merupakan wakil presiden saat itu, serta video Hunter yang diduga terlibat dalam aktivitas terlarang. Namun fakta tersebut sebagian besar diabaikan oleh Big Media. Bisakah Anda bayangkan liputannya jika laptop itu melibatkan Donald Trump Jr. dan presiden?

Big Media telah mengambil kendali dalam memutuskan pemilihan untuk Biden, daripada menunggu untuk diserti๏ฌ kasi oleh negara bagian dan Electoral College. Narasi tersebut tidak mencakup perspektif hukum dan konstitusional, tetapi jajak pendapat yang sangat mendukung Biden tentu saja dilakukan, dan memang demikian. Satu-satunya tujuan dari data polling yang terlalu melebih-lebihkan, yang menunjukkan Biden unggul dua digit, adalah untuk menekan suara pendukung Trump. Seperti memanggil negara bagian untuk Biden sebelum dia memenangkan mereka, gagasan penggelembungan angka jajak pendapat adalah untuk menciptakan kesan “gelombang biru” untuk Biden.

Big Media berpura-pura memiliki kewenangan untuk menyatakan siapa yang memenangkan pemilu. Konstitusi AS cukup jelas menyatakan bagaimana pemenang pemilihan presiden ditentukan, dan media berita tidak disebutkan di sana. Semua media hanya sebatas melakukan prediksi siapa yang mereka yakini telah memenangkan pemilu. Dan mereka mengklaim itu tugas mereka untuk “mengumumkan” pemenang.

Setelah memberikan diri mereka “kemampuan magis” untuk menyatakan siapa yang memenangkan pemilihan presiden, media berita nasional dengan cepat menyatakan dengan keras bahwa fase transisi antara pemerintahan Trump yang seharusnya keluar dan pemerintahan Biden yang akan datang telah dimulai.

Cerita demi cerita telah muncul selama seminggu terakhir tentang betapa Trump menolak untuk bekerja dengan tim transisi Biden. Gedung Putih dan Trump sepenuhnya benar dalam menolak upaya tim transisi Biden untuk menegaskan otoritasnya, karena transisi dari satu pemerintahan ke pemerintahan lain belum dimulai.

Media telah mencederai kepercayaan publik. Sabotase diri Fox News adalah contoh paling kasar dari outlet media yang bertekad untuk melakukan bagiannya dalam sandiwara propaganda. Kemiringan ke kiri Fox News telah terlihat selama beberapa waktu, tetapi perilaku partisan jaringan yang terang-terangan pada malam pemilihan masih berhasil mengejutkan para pendengarnya. Fox sekarang akan menuai apa yang telah mereka tabur, karena jutaan mantan pemirsa mengubah saluran tersebut menjadi pesaing jaringan yang jauh lebih jujur, seperti OAN dan Newsmax.

Perilaku semacam ini tidak melayani kepercayaan publik, justru penyalahgunaan kepercayaan publik. Banyak orang Amerika sudah muak dengan pelecehan ini, dan mencari outlet berita alternatif.

4. Peran besar sensor big tech

Big Tech: Google, Twitter, Facebook, YouTube, dan lain-lain, memberikan perhatian besar pada pemilu. Namun mereka tidak hanya menekan informasi negatif terhadap Biden, seperti berita laptop-gate yang disebutkan di atas, tetapi juga menyensor artikel, pengumuman, dan komentator konservatif. Bahkan Presiden Trump disensor oleh Big Tech. Terlebih lagi, mesin telusur Google menghapus item berita negatif tentang Biden, di mana banyak yang tidak dapat ditemukan menjelang pemilihan. Gagasan tentang segelintir orang yang mengontrol informasi dari negara paling kuat di Bumi seharusnya mengganggu setiap orang Amerika, tetapi ternyata tidak.

Seorang jurnalis investigasi dan penulis buku #DELETED: Big Tech’s Battle to Erase the Trump Movement and Steal the Election, Allum Bokhari, mengatakan: “Tidak ada peraturan yang menghentikan mereka untuk ikut campur dalam pemilu, dan mereka memiliki kendali yang besar atas arus informasi. Jadi mereka punya motif untuk menggunakan kekuatan itu. Tidak ada regulator yang menghentikan mereka menggunakan kekuatan itu. Dan itu akan berdampak besar pada apa yang boleh dilihat orang Amerika, apa yang boleh dibaca orang Amerika saat kita menghadapi pemilihan penting ini.” Allum Bokhari mencontohkan Facebook dengan mengatakan: “Mereka telah secara efektif mengembangkan metode ini untuk mempengaruhi orang secara tak terlihat karena mereka tahu begitu banyak tentang kita, dan apa yang kita tonton, bagaimana pendapat dan minat kita, serta suka dan tidak suka kita, berubah seiring waktu. Mereka sedang membangun model untuk mengubah opini politik yang bahkan tidak dapat kita lihat. Yang bahkan tidak kita sadari. Hal itu menurut saya sepertinya model pencucian otak yang sedang dikerjakan Facebook. Dan mereka menyebutnya depolarisasi. Tentu saja, kata yang terdengar sangat bagus. Itu membuatnya terdengar netral secara politik. ‘Kami hanya mencoba untuk membuat setiap orang kurang partisan, kurang terpolarisasi,’ tapi menurut saya, ini menyembunyikan program yang sangat berbahaya.”

5. Gelombang Biru Palsu

Big Media mencoba menciptakan narasi gelombang biru. Pada kenyataannya tidak ada “gelombang biru” untuk menjelaskan kemenangan yang diharapkan Biden. Sebaliknya, yang terjadi justru sebaliknya. Trump menerima rekor jumlah suara untuk setiap kandidat presiden dan hingga 9 juta lebih banyak dari yang dia dapatkan pada 2016. Terkait fenomena itu, belum ada korelasi antara kemenangan Biden dan kekalahan besar-besaran calon Demokrat. Kemenangan Biden seharusnya menghasilkan kemenangan besar di Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat AS. Tapi ternyata tidak. Demokrat kehilangan kursi di DPR dan gagal meraih mayoritas di Senat. (et/sun)

0 comments