20.000 Tanda Tangan: Petisi Memohon Menteri Imigrasi untuk Melarang Masuk Pelaku Pelanggaran HAM terhadap Falun Gong di Tiongkok

 

Menteri Imigrasi, Pengungsi dan Kewarganegaraan Marco Mendicino mengadakan konferensi pers di Ottawa pada 12 November 2020. (The Canadian Press / Sean Kilpatrick)


Pengikut Falun Gong telah mengirimkan petisi yang ditandatangani oleh lebih dari 20.000 warga Kanada kepada Menteri Imigrasi Marco Mendicino yang mendesaknya untuk menolak imigrasi atau visa pengunjung kepada pejabat Tiongkok yang terlibat dalam kampanye penganiayaan terhadap kelompok spiritual di Tiongkok.

Dikirim ke kantor Mendicino melalui email pada 25 November, petisi tersebut merupakan bagian dari kampanye nasional kelompok tersebut yang menyerukan pemerintah untuk menggunakan Hukum Magnitsky serta Undang-Undang Kejahatan Terhadap Kemanusiaan dan Kejahatan Perang untuk memberikan sanksi dan melarang masuknya pejabat Tiongkok yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia terhadap pengikut Falun Gong di Tiongkok.

“Selama 21 tahun terakhir, kami memiliki banyak sekali kisah kejahatan terhadap kemanusiaan yang terjadi pada orang-orang yang berlatih Falun Gong.… Kami memiliki daftar pelaku, dan kami di sini untuk meminta menteri imigrasi untuk menghentikan visa pengunjung dan visa imigrasi kepada orang-orang yang ada di daftar,” kata Joel Chipkar, juru bicara Himpunan Falun Dafa Kanada, pada konferensi pers di luar kantor konstituensi Mendicino di Toronto.

"Kami ingin pemerintah Kanada menerapkan Magnitsky Act untuk menghentikan pejabat pemerintah Tiongkok yang bertanggung jawab atas penganiayaan terhadap Falun Gong."

Petisi tersebut mencatat penahanan terhadap warga negara Kanada dan pengikut Falun Gong, Sun Qian di Tiongkok, yang telah dijatuhi hukuman delapan tahun penjara, serta delapan praktisi Falun Gong lainnya dengan ikatan Kanada yang saat ini dipenjara karena keyakinan mereka, menjalani hukuman hingga 16 tahun.

Pengikut Falun Gong mengadakan acara di luar kantor konstituensi Menteri Imigrasi Marco Mendicino di Toronto pada 25 November 2020, untuk menyerukan kepada pemerintah agar menolak imigrasi atau visa kunjungan kepada pejabat Tiongkok yang terlibat dalam kampanye penganiayaan terhadap kelompok spiritual di Tiongkok. (Selebaran)

Ke-14 pejabat Tiongkok yang terdaftar dalam petisi termasuk mantan pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT) Jiang Zemin, pelaku utama kampanye penganiayaan, yang berusaha untuk memberantas Falun Gong karena takut terhadap popularitas latihan Falun Gong yang luar biasa akan menggulingkan pemerintahannya. Ini juga termasuk mantan menteri dan direktur keamanan publik, sekarang dan mantan anggota Komite Tetap Politbiro Pusat, gubernur, wakil gubernur, walikota, dan dua dokter medis yang dituduh mempelopori praktik pengambilan organ paksa dari tahanan hati nurani Falun Gong.

Pada bulan September, praktisi Falun Gong mengajukan petisi serupa kepada Menteri Luar Negeri Fran├žois-Philippe Champagne, menyerukan pemerintah "untuk menerapkan semua sanksi hukum" terhadap para pelaku, termasuk "pembekuan aset dan larangan masuk ke Kanada."

Minggu lalu, kantor Champagne mengajukan tanggapan, mengatakan; Kanada "telah secara terbuka menyuarakan keprihatinan tentang intimidasi dan penindasan etnis minoritas dan kelompok agama, serta praktisi Falun Gong, dan akan terus melakukannya di setiap kesempatan yang tepat." Tanggapan tersebut juga mengatakan bahwa pemerintah telah berulang kali mengangkat masalah hak asasi manusia dengan pejabat Tiongkok "di tingkat tertinggi", tetapi tidak menyebutkan apakah pemerintah berencana untuk menerapkan sanksi.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan meditasi tradisional yang pengikutnya mematuhi standar moral berdasarkan prinsip Sejati, Baik, dan Sabar.

Di Tiongkok, statistik rezim menunjukkan 70 hingga 100 juta orang telah berlatih di tahun 1990-an. Sejak dimulainya penganiayaan pada Juli 1999, menurut kelompok hak asasi manusia, para pengikut telah menjadi sasaran penangkapan sistematis, pemenjaraan di luar hukum, pencucian otak, dan penyiksaan. Lebih dari 4.000 praktisi dipastikan telah terbunuh akibat penganiayaan, tetapi jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi, karena sulitnya mendapatkan informasi dari Tiongkok.

Lebih lanjut, dalam laporan eksplosif tahun 2006 "Bloody Harvest," penyelidik menyimpulkan bahwa tahanan Falun Gong yang tidak bersalah dibunuh secara massal dan organ mereka diambil paksa untuk memasok perdagangan transplantasi organ yang menguntungkan di Tiongkok.

Tahun lalu, pengadilan independen di Inggris menemukan bahwa praktisi Falun Gong yang dipenjara di Tiongkok terus dibunuh untuk diambil organnya. Di antara kesimpulannya, pengadilan menemukan bahwa "Pengambilan paksa organ telah dilakukan selama bertahun-tahun di seluruh Tiongkok dalam skala yang signifikan dan bahwa praktisi Falun Gong telah menjadi satu-satunya — dan mungkin sumber utama — sumber pasokan organ."

Himpunan Falun Dafa Kanada telah meminta Ottawa untuk menggunakan Undang-Undang Magnitsky untuk memberi sanksi kepada pejabat Tiongkok sejak Desember 2018, ketika mereka menyerahkan daftar 14 nama pejabat Tiongkok yang sama kepada Perdana Menteri Justin Trudeau dan mantan menteri luar negeri Chrystia Freeland, bersama dengan hampir 300 halaman dokumen pendukung. Dokumen tersebut merinci bukti kejahatan dan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh para pejabat ini dalam kampanye penganiayaan berskala luas.

https://bit.ly/3nWRK3c

0 comments