Gelombang Kekuatan Gelap Setelah Pemilu, Ramalan Ada Peristiwa Besar yang Akan Terjadi di AS

Pemilihan presiden Amerika Serikat menarik perhatian dunia. Kandidat presiden sekaligus petahana, Donald Trump, setelah suaranya memimpin pemilihan umum di beberapa negara bagian, langsung disalip oleh Biden. Hal itu membuat lebih banyak ketidakpastian pada pemilihan ini. Pendeta Sadhu Sundar Selvaraj meramal pada bulan Oktober lalu, bahwa pemilu Amerika Serikat saat ini tidak akan berjalan mulus, kekuatan gelap akan melonjak, dan akan ada peristiwa besar setelah pemilu

NTDTV.COM

Pada pagi hari 4 November 2020, Donald Trump unggul signifikan dalam jumlah suara di negara bagian Michigan, Wisconsin, dan Pennsylvania. Trump menyatakan kemenangan substansial pada konferensi pers. Tapi hasil Michigan dan Wisconsin secara aneh terbalik pagi itu. Keunggulan Trump diambil alih oleh Biden dalam waktu singkat.

Pada hari yang sama, Presiden Trump dan Wakil Presiden Pence menyampaikan pidato malam pemilihan di Gedung Putih, mengkritik masalah kecurangan dalam proses pemilihan.
Trump mengataka bahwa Biden menipu publik Amerika dan mempermalukan negara.

“Kami akan menggunakan hukum dengan cara yang tepat. Oleh karena itu, kami akan pergi ke Mahkamah Agung Amerika Serikat. Kami ingin menghentikan semua pemungutan suara. Kami tidak menginginkan mereka. Temukan surat suara apa pun pada pukul 4 pagi dan tambahkan ke proses penghitungan? ” kata Trump.

Trump menambahkan, “Ini momen yang sangat menyedihkan. Bagi saya, ini momen yang sangat menyedihkan. Kami akan memenangkan perang ini. Setahu saya, kami sudah menang.”

Trump juga terus mengunggah di Twitter dengan tuduhan penipuan pemilu. Trump menulis, pada dini hari tanggal 4 November, “Saya memiliki kepemimpinan yang kuat di banyak negara bagian utama, dan hampir semuanya adalah negara bagian yang dikuasai Partai Demokrat. Kemudian, satu per satu, mereka mulai menghilang secara aneh yang lebih mengejutkan. ada tumpukan suara dihitung. “

Tuhan Mengirim Tiga Malaikat Agung untuk Melindungi Trump

Sementara itu, pendeta Sadhu Sundar Selvaraj yang dianggap sebagai nabi telah membuat prediksi dalam sebuah video yang diunggah di YouTube pada 18 Oktober untuk kampanye pemilihan presiden Trump.

Sadhu Sundar Selvaraj mengatakan, “Saya tidak tahu apa itu merah dan biru. Saya tidak mengerti politik mereka, saya hanya menyampaikan suara dari surga.”

Untuk diketahui warna merah mewakili Partai Republik Trump, warna biru mengacu pada Partai Demokrat Biden.

Sadhu Sundar Selvaraj mengaku ketika berdoa untuk pertama kalinya, dia melihat sebuah manifestasi. Itu adalah seekor elang. Elang itu adalah Amerika. Elang itu menangis padanya dan mengatakan kepadanya bahwa jika orang Amerika memilih orang yang salah, dia akan jatuh. Tidak akan pernah bangkit lagi.

Pendeta Sadhu Sundar Selvaraj berkata bahwa meskipun Trump berhasil terpilih, hal-hal tidak akan mulus, dan akan ada peristiwa besar terjadi setelah pemilihan. (BRENDAN SMIALOWSKI / AFP melalui Getty Images)

Menurut Sadhu Sundar Selvaraj, Tuhan menunjukkan kepadanya hati Presiden Trump. Hati Trump meneteskan darah dan air mata. Jangan melihat hatinya yang besar dan penampilannya yang kuat, tetapi dia sangat kesepian. Dia berjuang sendirian. Dia akan menangis diam-diam ketika dia berdoa kepada Tuhan. Dia sedih.

Sadhu Sundar Selvaraj mengatakan, “Anda tidak boleh memilih orang yang salah. Tuhan telah memberi Amerika Serikat empat tahun lagi. Jangan pernah memilih orang yang salah. Trump adalah seorang pejuang dan pemberontak. Dia sangat kuat. Dia bersedia memikul tanggung jawab rakyat Amerika dan beban berat Amerika Serikat. Rela berjuang untuk Amerika Serikat. “

Sadhu Sundar Selvaraj juga menyebutkan bahwa Tuhan mengirimkan tiga malaikat agung untuk melindungi Trump. Namun dia mengingatkan masyarakat bahwa tidak semuanya akan baik-baik saja ketika hasil pemilihan umum pada 3 November keluar, karena sebagian orang ingin menumbangkan segalanya.

Sadhu Sundar Selvaraj menekankan: “Anda harus terus berdoa, tidak hanya sampai 3 November, tetapi sampai 20 Januari, karena akan ada diantaranya ada peristiwa besar yang akan terjadi.”
Misionaris Amerika Lance Wallnau mengatakan bahwa Tuhan telah mengirimkan sekelompok malaikat agung untuk membantu terpilihnya kembali Trump sebagai presiden. Gambar tersebut menunjukkan patung Malaikat Tertinggi Michael di Kiev, Ukraina. (Pixabay)

Nubuat Pencerahan Ilahi: Trump adalah Putra Pilihan

Selain prediksi di atas, pada 9 Oktober, NewsMax di Amerika Serikat melaporkan bahwa misionaris Kristen bernama Lance Wallnau, yang berhasil meramalkan kemenangan Trump dalam pemilihan presiden 2016, mengatakan bahwa Tuhan telah mengirimkan “malaikat agung Michael” dalam Alkitab. Memimpin sekelompok malaikat agung dari langit, menghadapi raja iblis Setan dan prajurit jahatnya, dan akhirnya mengalahkan iblis. Jadi Trump pasti akan terpilih kembali pada akhirnya.

Saat ini, “Malaikat Tertinggi St. Michael” sedang mengamati kekacauan politik dan sosial di Amerika Serikat dan akan menanggapinya.

Wallnau mengatakan, “Tuhan memilih Trump. Setelah memilih dia, Anda melawannya berarti Anda melawan pilihan Tuhan.”
  
Lance Wallnau (Screenshoot Youtube)

Wallnau percaya siapapun yang melawan Trump berarti melawan Tuhan.

Wallnau juga mengingatkan masyarakat Amerika untuk mengabaikan jajak pendapat yang pesimis. Anugerah dan belas kasihan Tuhan kepada Amerika Serikat belum berakhir. Jika Trump tidak duduk di kursi presiden, maka Amerika Serikat sudah berakhir.

Masyarat Amish yang sangat konservatif juga keluar memilih Trump. (Tangkapan layar video)

Tentang Trump adalah “Putra Pilihan”

Konon di Amerika Serikat, bahkan di Inggris dan Kanada, legenda tentang Trump sebagai “anak pilihan” telah lama menyebar di gereja-gereja. Bahkan orang Amish yang sangat konservatif juga percaya bahwa Trump “Anak Terpilih”.

Dalam pemilihan presiden kali ini, mereka keluar dari persembunyian untuk memilih Trump. Dilaporkan bahwa orang Kristen konservatif ini telah melihat deskripsi “Trump” dalam Alkitab bahasa Inggris asli. Mereka percaya bahwa Trump adalah orang yang disebutkan dalam Alkitab dan orang yang dipilih oleh Tuhan. Nama Trump sesuai dengan Trump. “Kemenangan” dalam tulisan suci.

Alkitab bahasa Inggris asli menyebutkan pasal Trump: 1 Korintus 15 ayat 52 dan 1 Tesalonika Bab 4 ayat 16.


Dalam dua bagian ini, Paulus menceritakan kisah yang sama dalam bentuk cerita: “Sebelum penghakiman terakhir datang, Yesus Kristus akan membawa jemaat yang saleh ke kerajaan surga untuk berkumpul bersamanya, dan mereka yang telah meninggal orang saleh yang percaya akan masuk ke kerajaan surga untuk kemuliaan kekal. Orang Kristen yang masih hidup juga akan masuk ke kerajaan surga, dan tubuh mereka akan langsung menerima kemuliaan keabadian.”

Terakhir Trump berarti bahwa “tanduk terakhir” yang didengar oleh orang-orang Kristen dipromosikan berarti mereka telah diselamatkan. Oleh karena itu, Trump ini, dalam kalimat asli 4:16 ditulis sebagai Trump of God.

Uskup Agung Mengirim Surat kepada Trump: Tuhan Ada di sisi Anda

Prinsip hukum alam kejahatan yang tidak dapat menang dari kebenaran. Baru-baru ini, Carlo Maria Viganรฒ, mantan Uskup Agung Katolik di Amerika Serikat, menulis kepada Presiden Trump pada 25 Oktober.

Surat itu menyebutkan bahwa pertempuran hidup dan mati antara yang baik dan yang jahat sedang berlangsung. Trump adalah orang yang dapat “menghalangi” kekuatan gelap dan merupakan orang terakhir yang diserang oleh putra kegelapan. Tuhan Yang Maha Kuasa sedang mengatur pasukan untuk membantu Trump.

Surat itu juga menyatakan bahwa kekuatan jahat memanfaatkan pandemi global virus untuk melaksanakan agenda global “rekonstruksi besar”, memblokir dunia atas nama krisis kesehatan, menuntut rakyat untuk menyerahkan kebebasan dan harta benda mereka, dan mendirikan tirani global.

Tetapi kejahatan hanya penuh kebencian sedangkan orang yang baik hati dijaga oleh Tuhan dan dapat melakukan segalanya. Jika Tuhan mendukung kita, siapa yang bisa melawan kita? (et/hui/sun)

Video Referensi:


0 comments